Malayu main fonsex


27-Apr-2014 13:00

Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu.Biji kelentitnya panjang sedikit dari biji kelentit perempuan Melayu yang sudah bersunat. Aku gentel biji kelentitnya dengan lidah ku hingga Arissa nampak tak keruan.Punggungnya terangakat-angkat bila aku mempercepatkan jilatan ku di bijinya.Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.

Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan.

Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar.

Di masa itulah dapat ku lihat Arissa mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut. “Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…? Arissa hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu.

Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Arissa melimpah dari lubang pantatnya. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus...” kata Arissa. Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Arissa ku kangkangkan walaupun Arissa nampak keletihan di masa itu. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Arissa.

Aku tahu Arissa akan klimaks sebentar lagi kerana tak tahan dengan jilatan ku, namun aku memang mahu Arissa klimak agar selepas ini senang ku ratah pantatnya dengan konek ku pula. Lalu dikepitnya kepala ku yang memang berada di celah pantatanya tadi dan konek ku dilepaskan dari konek ku. Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya. Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula.

Aku terus menjilat pantatnya yang memang sudah berlendir sejak kami bergomol tadi.